Cerpen Cinta: Yes Sir!

Posted: February 25, 2011 in MY LIFE

ORANG kata, jangan benci sangat pada seseorang, kelak kita akan menyintainya separuh
mati. Walau tidak termaktub dalam kitab, namun kata-kata inilah yang diperturunkan dari
generasi ke generasi.
Pepatah Inggeris pula ada menyebut, it takes a second to know someone, a minute to like
someone, an hour to love someone but it takes the rest of your life to forget your love
ones. Tiada kajian saintifik membuktikan kesahihannya kerana proses kehidupan
manusialah yang menjadi saksi kebenaran pepatah tersebut.
Kata orang, cinta pertama sukar dilupakan walau datang cinta lain kemudiannya. Aku
menyangkal. Perjalanan hidupku membuktikan sebaliknya. Tidak semua orang bertuah
memiliki cinta pertama sebagai cinta sejati. Bagiku, cinta pertama untuk dikenang. Cinta
yang datang kemudiannya mungkin cinta sejati.
Kita tidak tahu bila kita akan bertemu cinta sejati kita. Mungkin pada cinta pertama,
kedua, ketiga atau akhirnya kita menyedari bahawa cinta sejati kita hanyalah pada Ilahi.
Namun aku bersyukur kerana cinta sejatiku pada Penciptalah yang mempertemukanku
dengan insan yang salah dahulu sebelum menemui cinta sejatiku.
Usiaku genap 22 tahun tiga hari lepas. Aku punya kisah cinta yang padan dengan pepatah
tersebut. Ya, kerana bencilah aku menahan rasa cinta separuh mati kini. Walaupun baru
kutinggalkan hampir empat bulan lalu, aku yakin dan percaya, cinta itulah yang akan
terus kukenang selamanya.
Dia, banyak mengajarku bidang ilmu yang kucintai, arkitektur. Dia dengan sinis, sering
menegurku tanggungjawab dan peranan seorang insan. Dia, kutinggalkan bersama
kenangan. Pastilah kerana cintaku ini pernah bergelar pensyarahku, juga mantan
suamiku.
“Saya cabar awak.”
“Saya cabar awak kahwin dengan saya sebaik saja awak habis belajar, which means in
this three months time. It’s just a challenge. If you aren’t dare to, i bet you to tell me all
the reasons why you hate me so much. Well, what would you say?”
Cabarannya langsung tidak mengujakan namun ayat terakhirnya benar-benar
mencabarku. Aku terima cabarannya asalkan dia juga menyahut cabaranku – kecuali
ketika upacara membatalkan wuduk di majlis akan nikah, aku mencabarnya agar tidak
langsung menyentuhku. Saat dia menyentuhku, talak jatuh ke atasku. Dengan wajah
selamba dan senyuman sinis, dia menyahut cabaranku. Termeterailah perjanjian kami
malam itu bersaksikan rakan-rakanku. Gila.
Lawatan akademik yang paling menyayat hati. Rakan-rakan menghakimi perbuatanku.
Pelbagai pertanyaan mereka lontarkan. Pulang dari Bali dan kembali meneruskan
pengajian, saban hari mereka memujukku melepaskan cabaran. Asal saja Encik Zhafran
mengajar, suasana janggal. Kerap dia menghasutku dengan sinis supaya melepaskan
cabarannya. Lemas, kadangkala berasa hampir tewas namun janji tetap janji. Aku mahu
lebih tabah, lebih kuat. Cukuplah kisah lama.
Hakikatnya aku tidak tahu salahku hingga begitu sekali dia membenciku. Aku hanya
insan biasa dengan rutin hidup normal, suka mengelamun dan tiada keistimewaan lain.
Seingatku, hari pertama semester ketiga, dia hadir memperkenalkan diri sebagai Encik
Zhafran, mengajar reka bentuk seni bina. Panggilan formal dan santai, Sir Zhafran. Satu
tabiatnya, setiap kali dia bertanya ya atau tidak, kami perlu menjawab, “Yes sir!” atau
“No Sir!” dengan tegas. Aneh.
Entah mengapa, setiap kali dia menyebut namaku, Aisyah, aku rasa menyampah.
Walaupun begitu, aku tetap menghormatinya. Dia prihatin dengan kerjaku, tidak pernah
sekalipun dia mungkir singgah di mejaku ketika sesi tutorial. Komennya yang tegas dan
membina menyenangkanku. Realitinya, dia juga penyumbang kepada kejayaanku beroleh
A dalam subjek tersebut. Untuk itu, aku amat berterima kasih.
Entah mana silapnya, sikap ramah dan prihatinnya terhadapku cuma bertahan satu
semester sahaja. Menginjak ke semester keempat, ada saja sikap dan perbuatanku yang
tidak kena di matanya. Sesi tutorial, dia tidak lagi singgah di mejaku. Sesi pembentangan,
dia jarang menumpukan perhatian namun banyak pula komen dan sindirannya.
Kadangkala, terasa seperti diaibkan.
Rakan-rakan menyuruhku bersabar. Mereka juga hairan dengan perubahan tingkahnya
terhadapku. Aku muhasabah diri, mencari khilaf yang mungkin menggurisnya. Namun
aku buntu. Perasaanku yang sedih dengan perlakuannya bertukar benci lalu aku juga
bersikap dingin terhadapnya.
Benar, kebencian bernanah andai kita tidak merawatnya. Setahun dibiar, akhirnya
‘nanah’ itu pecah lalu terluahlah segala kebencian. Malam persembahan kebudayaan
Malaysia – Bali menjadi saksi kebencian kami yang akhirnya bertukar tragedi. Dalam
amarah, kami saling mencabar disaksikan rakan-rakan. Aku akan pastikan kemenangan
milikku.
Menghormati syariat dan adat, dia melakukan semua yang sepatutnya – menghantar
rombongan dan merancang majlis. Ibu tergamam tatkala cincin emas dihulurkan Datin
Afifah. Bila ditanya, tenang saja kami menjawab, dah jodoh. Kami memang pandai
berlakon, mesra dan ramah di khalayak ramai.
Rabu, peperiksaan akhir tamat. Sabtu, hari ‘bahagiaku’ menjelang. Majlis akad nikah
bersekali resepsi disambut meriah. Tidak henti-henti aku menguntum senyum ‘bahagia’.
Pastilah, sebentar nanti aku akan memenangi cabaran ini. Hatiku ketawa puas.
Selepas Zuhur, bersaksikan seluruh ahli keluarga, pensyarah dan rakan-rakan, kami
diijabkabul. Saat bertentang mata dengannya dan menguntum senyum, aku sayu.
Walaupun sekadar permainan, akhirnya aku bergelar isteri. Bodohkah aku?
Cabaran bertukar tangan. Kehidupan kami unik. Tiada bulan madu. Di kondonya, kami
tinggal berlainan bilik. Dingin dan terasing. Tiada interaksi yang kerap, bertegur sekadar
bertanya perkara yang patut, mengejutkan Subuh atau saling menyindir. Makan biasanya
asing, dia di dapur dan aku di hadapan televisyen. Aku menjalani kehidupan yang
bahagia sepanjang menyiapkan tesis akhir pengajian bersama ’suamiku’. Dia juga
berpegang pada janji. Aku rasa selamat walau tidak mengunci pintu bilik di malam hari.
Keadaannya yang demam teruk satu pagi sebulan selepas pernikahan kami
menyedarkanku. Dalam demam dan batuk, dia berkeras tidak mengizinkanku
menyentuhnya, bimbang nanti jatuh talak. Gila aku dibuatnya. Kutegaskan sekali lagi
syarat cabaran, hanya dia yang tidak boleh menyentuhku, bukan aku. Selama tiga hari
menjaganya, aku menyediakan makanan, menyuapkan ubat, menuam dahinya, mengelap
badannya malah menemankannya hingga tidur. Kami cuma diam, kadangkala aku
perasan genangan air matanya. Sepanjang itu dia berusaha tidak menyentuhku. Betapa
dia berpegang pada janji. Aku bungkam. Mengapa?
Selepas dia pulih, kehidupan kami kembali normal. Runsing dengan sikapnya dan
tertekan menyiapkan tesis, fikiran dan kesihatanku terganggu. Walaupun demam, aku
nekad menyudahkannya. Gagal. Panas badan menghentikanku. Tinggal beberapa muka
lagi ketika aku tertidur di depan komputer pukul empat pagi. Jam satu petang terjaga, aku
panik. Komputerku ditutup. Pandanganku menangkap tiga buah buku berkulit keras siap
dijilid dengan namaku di atasnya. Kusemak hingga helaian terakhir. Itu tesisku! Semua
fakta dan hujah yang kulakarkan disampaikan dengan terperinci, padat dan lengkap
dengan gambarajah. Sebahagiannya bukan kerjaku, pasti kerja dia.
Maaf saya siapkan, takut awak tak sempat hantar sebelum pukul 5. Jangan risau, saya
bukan pensyarah penilai. Makanan dah disediakan, makanlah. Kalau tak larat drive, call
me, i’ll fetch you. I’m half day today. So then, take care. Again, sorry.
-Zhafran-
Nota kecil tersebut membuatkanku terjelepok ke lantai. Aku menangis, meraung kecil.
Geram dan menyampah, sebal. Cukuplah!
Tiga bulan sebumbung dengannya, aku tidak sanggup berpura-pura lagi. Aku perlu
segera keluar dari rumahnya dan hilang daripada pandangannya. Aku tak mampu terus
bersamanya. Aku nekad menerima tawaran belajar ke Glasgow. Tanpa perasaan,
kunyatakan hasrat dan minta dia melepaskanku dengan alasan aku ingin mencari cinta
pertamaku. Lama dia diam, kemudian mengangguk dan berlalu. Ibu bapaku hanya
kuberitahu tentang hasrat menyambung pengajian.
Lapangan terbang menyaksikan pertemuan dan perpisahan. Di sini juga ada ketawa dan
air mata. Dan malam itu, aku ditemani keluarga dan Zhafran. Dia banyak mendiamkan
diri, sekali-sekali melayan adik-adikku dan tersenyum memandangku. Saat perpisahan,
aku menyalami seluruh ahli keluargaku. Sampai giliran Zhafran, keluargaku menjauh.
Hanya aku dan dia. Tiba-tiba, dia menyentuhku, menarik tanganku bersalam dengannya.
Hatiku luruh. Perlahan-lahan kutunduk mencium tangannya. Air mataku bergenang.
Bangkit semula, dia mencium dahiku lama. Dengan perlahan, dia berbisik, “Saya
lepaskan awak. Carilah cinta awak. Saya doakan awak bahagia.”
Lambaian terakhirku pada mereka disertai deraian air mata yang deras mengalir. Aku
sebak, amat. Hingga mereka hilang daripada pandangan, aku hanya nampak Zhafran dan
senyuman ikhlasnya. Aku menangis dan menangis. Aku mengerti segala yang berlaku,
aku yang memintanya. Namun hatiku benar-benar pedih. Tamatlah cabaran, perjanjian
dan hubungan kami. Tapi aku pasti, sesuatu telah lama lahir dalam hatiku. Sebelum
berlepas, nombor Zhafran kudail. Lama baru kudengar suaranya. Hatiku pedih.
“Kita kalah. Tapi saya kalah teruk bila awak tak tanya alasan membenci awak.
“Sir, i hate you. I have to since i realized that i’ve fallen into you the second you call out
my name years ago and i can’t believed it.
“Saya bukan gadis suci. Memang saya masih dara tapi Ashraf dah terlalu banyak
menyentuh saya. Saya kesal dan saya bertaubat. Tapi saya rasa jijik, benci diri sendiri.
Saya tak layak untuk sesiapa. Untuk itu, saya tak sanggup menyintai awak. Lepas
kahwin, saya semakin membenci diri kerana saya sedar awak sayangkan saya. Tapi saya
tak layak untuk awak!” Aku teresak.
“I’m sorry i love you sir. But i’m so sorry i can’t love you. Take care.”
*****************
Cintaku berakhir di situ. Di bumi Inggeris ini, aku belajar mengubati hati, menyibukkan
diri dengan tugasan dan kuliah. Aku jumpa Ashraf, dia sudah berubah, juga minta
kukembali padanya. Maaf, hatiku bukan lagi untuknya. Sesekali ingatanku melayang
mengenang Zhafran. Kadangkala termimpikannya dan apabila sedar, aku menangis.
Sejak di KLIA, kami sudah tidak berhubung. Mungkin dia juga sepertiku, ingin
melupakan satu sama lain dan memulakan hidup baru. Melupakan? Semakin kuberusaha,
semakin kusedari betapa kumerinduinya.
Petang Khamis itu, aku bersiap ke masjid untuk bacaan Yassin. Musim luruh yang
nyaman menenangkan hatiku tatkala menyusuri jalan. Pemandangan hijau dan lautan
langit biru mengasyikkanku. Bam! Berpinar kepalaku terlanggar tiang lampu di tepi
kawasan masjid. Dahi kugosok, cuba mengesan sebarang perubahan.
“Langsung tak berubah, suka mengelamun.”
Aku tersentak lalu berpaling ke arah suara itu. Wajah yang kurindui itu kini di
hadapanku, sedikit cengkung.
“Ikut saya.” Zhafran terus menarik lenganku dan mengheretku ke pintu masjid. Agak
ramai orang di dewan utama. Dia berpusing memandangku. Matanya menjilat wajahku
lama. Aku diam, berdebar.
“Saya tahu awak ada banyak soalan tapi kita boleh cerita nanti. Sekarang ni, saya nak kita
masuk dalam dan nikah semula.”
Jantungku seolah terhenti. Kutatapnya dalam. Tanpa sedar aku menapak selangkah ke
belakang.
Dia menghela nafas. “Aisyah, awak tahu tak saya dah lama sayangkan awak?”
“Setiap kali saya panggil nama awak, hati saya berdebar. Saya rasa bersalah, saya tak
patut jatuh cinta pada pelajar sendiri. Sebab itulah saya dingin terhadap awak untuk
mengurangkan rasa bersalah saya. Tapi tak sangka perbuatan saya menyusahkan hingga
awak membenci saya. Malam tu di Bali, sebenarnya saya melamar awak takut-takut. Tapi
lain pula jadinya.”
Aku tergamam dengan penjelasannya.
“Semua orang buat kesilapan Aisyah, saya pun. Tapi yang penting ialah cara kita
menanganinya, siapa kita pada hari ini dan apa kita nak jadi nanti. Kisah silam awak
langsung tak mencacatkan perasaan saya terhadap awak.” Dia berhenti.
“Sebulan saya di sini mencari awak, mengikuti rutin harian awak, memandang awak dari
jauh. Saya tunggu awak habis edah. Saya tak nak rujuk, nanti kena sambung cabaran
dulu. Saya nak nikah semula dengan awak, saya nak awak jadi isteri saya semula.”
Matanya bergenang. “Saya bukan malaikat. Tak ada satu ketika pun saya tak rasa nak
sentuh awak. Bila awak tidur, saya masuk bilik tengok awak. Saya teringin usap awak,
teman awak tidur. Saya geram tengok awak ketawa depan TV. Dulu masa awak jaga
saya, saya rasa susah sangat. Saya sedih kenapa kita jadi macam tu.”
Terdengar esakan. “Aisyah, i need you, i love you so much. I can’t be apart from you
anymore. Will you take your stupid ex-hubby as your real husband again?”
Terlalu pantas dan mengejutkan. Sebak dan terharu. Lidahku kelu, air mataku sedari tadi
tidak berhenti. Lama kuterdiam, cuba mencerna kata-katanya.
“Aisyah, yes or no?”
Lamunanku tersentak. “Yes sir! I do!”
Opss! Dia senyum. Aku tunduk malu.
Orang kata, jika kita cintakan seseorang, bebaskan dia. Jika dia kembali, maknanya dia
memang tercipta untuk kita. Aku melepaskan Zhafran namun dia kembali semula padaku.
Dia menyedarkanku bahawa kita tidak boleh pilih dengan siapa kita hendak jatuh cinta.
Dia membuatkan aku yakin pada diriku. Banyak perubahan berlaku padaku sepanjang
mengenalinya. Dia membuatkan aku percaya, sesiapa jua berhak untuk bahagia kerana
bahagia diusahakan oleh kita sendiri.
Luahkan hasrat dan impian kita dengan ikhlas dan berusaha memperolehinya. Tiada doa
yang tidak didengar, tiada usaha yang disia-siakan. Percaya pada diri dan hati kita.
Cintailah diri dan cintailah segala yang kita ada, jangan persiakannya. Oleh itu, Zhafran,
terima kasih untuk segalanya.
“Aisyah sayang, where are you dear? Come here honey, i need your help.”
“Yes sir!!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s